Analisis WSJ: Negara-Negara Dunia Bakal Sulit Bayar Utang Gara-gara Pandemi Covid-19
logo

Analisis WSJ: Negara-Negara Dunia Bakal Sulit Bayar Utang Gara-gara Pandemi Covid-19

Analisis WSJ: Negara-Negara Dunia Bakal Sulit Bayar Utang Gara-gara Pandemi Covid-19

IDNTODAY.CO - Utang negara-negara di dunia saat ini setara saat masa Perang Dunia II, tetapi bedanya, kini membayar utang akan jauh lebih sulit, karena pengaruh populasi, teknologi, dan pertumbuhan ekonomi yang lambat akibat pandemi ini.

Pandemi Covid-19 membuat negara-negara meningkatkan pengeluaran untuk menghadapinya dan menyebabkan utang publik meroket. Angka terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF) menunjukkan bahwa pada akhir Juli, utang negara-negara maju setara dengan 128% PDB. Pada tahun 1946, angka ini sebesar 124%.

Glenn Hubbard, Presiden Dewan Penasihat Ekonomi di masa mantan Presiden AS George W. Bush mengatakan bahwa negara-negara tidak mengkhawatirkan meningkatnya utang, tetapi hanya fokus pada pengendalian pandemi.

“Saat ini adalah perang. Bukan dengan kekuatan luar, tetapi dengan virus. Tingkat pengeluaran tidak menjadi masalah,” kata Hubbard, seperti dilansir Wall Street Journal, Senin(24/8).

Setelah Perang Dunia II, negara-negara maju mengurangi utangnya dengan cepat, sebagian karena tingkat pertumbuhan yang tinggi. Rasio utang terhadap PDB hanya sedikit di atas 50% pada tahun 1959. Namun, saat ini mungkin lebih sulit, karena faktor-faktor yang berkaitan dengan struktur populasi, teknologi, dan pertumbuhan ekonomi yang melambat secara global.

Lenyapnya pandemi akan meningkatkan optimisme masyarakat, namun yang tidak disadari adalah, kemungkinan ledakan ekonomi pasca-Perang Dunia II akan sulit terulang.

Setelah PD II, angka kelahiran meledak, menyebabkan angkatan kerja bertambah. Negara-negara juga mendapat manfaat dari elektrifikasi, pembangunan kota-kota di pinggiran dan peningkatan kualitas obat-obatan.

Pada akhir 1950-an, pertumbuhan rata-rata di Prancis dan Kanada adalah 5% setahun. Italia mendekati 6%. Jerman dan Jepang lebih dari 8%. Dan PDB AS meningkat hampir 4%.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, AS, Inggris, dan Jerman hanya tumbuh sekitar 2% setahun. Angka ini di Prancis dan Jepang mendekati 1%. Dan Italia hampir tidak berubah.

Pertumbuhan penduduk juga melambat di negara maju. Tenaga kerja menyusut seiring dengan bertambahnya usia penduduk dan tingkat kelahiran menurun. Pada awal 1960-an, negara-negara G7 mengalami pertumbuhan populasi hampir 1% per tahun atau lebih. Saat ini, tidak ada negara yang berada pada tingkat ini. Italia dan Jepang bahkan turun.

Pertumbuhan ekonomi yang cepat dan penurunan pengeluaran militer pascaperang membuat keringanan utang menjadi mudah. Di AS, pengeluaran pemerintah berkurang lebih dari setengahnya dari tahun 1945 hingga 1947, tidak setara dengan pertumbuhan atau inflasi.

Tetapi hari ini, tingkat utang telah meningkat bahkan sebelum pandemi terjadi. Sejak 1980-an, utang publik di AS, Eropa, dan Jepang telah meningkat, terutama karena biaya pensiun dan perawatan kesehatan.

Setelah perang, ketika negara-negara maju menurunkan upah dan mengendalikan harga, penurunan inflasi membantu mengurangi hutang. Namun, saat ini inflasi belum mengalami perubahan signifikan, meskipun kebijakan stimulus sangat besar.

Suku bunga rendah juga dilakukan dalam Perang Dunia II dan sekarang. Setelah Perang Dunia II, The Fed mempertahankan suku bunga rendah untuk mengurangi biaya pinjaman pemerintah. Saat ini, Fed dan Departemen Keuangan AS belum memiliki koordinasi formal.

Tetapi dengan basis pertumbuhan yang rendah, pasar tenaga kerja yang lemah, dan inflasi yang rendah, sebagian besar bank sentral mempertimbangkan untuk memperpanjang kebijakan suku bunga rendah yang sesuai.

Namun, negara maju mungkin harus menerima tingkat hutang publik yang lebih tinggi mulai sekarang. Bank sentral global membeli obligasi pemerintah dalam jumlah besar untuk menurunkan suku bunga jangka panjang dan memacu pertumbuhan. Hal ini telah sangat mengurangi jumlah obligasi di tangan masyarakat, membawa kembali bunga uang kepada pemerintah.

Lebih dari 4.000 miliar dari 26.000 miliar utang pemerintah AS berada di tangan The Fed. Bank of Japan juga memiliki lebih dari $ 4 triliun obligasi pemerintah dari $ 11 triliun yang beredar. Jepang adalah contoh bagaimana utang dapat meningkat dalam jangka panjang, hingga lebih dari 200% dari PDB, tanpa menyebabkan krisis fiskal.

Para ekonom mengatakan bahwa ketika bank sentral memiliki banyak utang, beberapa risiko dan tantangan dari pengelolaan utang akan dialihkan dari Kementerian Keuangan ke bank sentral. [glr]

Related News